Langsung ke konten utama

Kursi geladak Titanic

Urusan cita-cita, urusan memilih jurusan saat kuliah, seingat saya orang tua kami tak pernah memilihkan apalagi memaksakan. Termasuk ketika hendak memilih calon pendamping. Kami delapan bersaudara tak satupun dengan cara menunjuk satu bintang, satu nama. Apalagi menjodohkan langsung. Orang tua hanya memberikan rumus umum. Variabelnya? terserah. Yang jelas ini rumusnya. Kalau ga masuk rumus, saya tak akan merestui, begitu deh kira-kira.

Ketika mengajukan proposal nikah (wah resmi betul nih..) calon yang diajukan syaratnya ga macam-macam. "Yang penting agamanya baik, dari keluarga baik-baik." Selebihnya, itu  terserah selera masing-masing. Mudah, yang penting masuk rumus, masuk dalam poin utama, masuk dalam kriteria pokok.

"Agamanya" adalah kalimat yang sangat penting bagi orang tua kami. Di garis itu pulalah kami dibesarkan. Kami ikut dan tersuasana dengan apa yang diharapkan oleh orang tua, terutama Bapak. "Kalau agamanya bagus, insya allah yang lain-lain akan baik juga."

Bersyukur sekali rasanya berada di koridor yang Bapak/ Ibu telah dirikan. Minimal kami anak-anaknya masih berada dalam rel yang benar.

Dari pengalaman diatas mungkin terselip inspirasi. Kepemimpinan ternyata  berkaitan juga dengan apakah keluarga terdekat terinspirasi dan ikut terpengaruh dengan apa yang dicontohkan. Semoga anggota keluarga kita terinspirasi dengan apa yg kita perbuat. Inspirasi yang akan menuntun masa depannya, dunia dan akhirat

      
Kutipan:

"Manajemen yang efisien tanpa kepemimpinan yang efektif adalah, seperti yang pernah dikatakan orang, "seperti meluruskan kursi-kursi geladak di atas Titanic." (Covey, page 92)




Apa maksudnya ya? Ga tau juga. :-) Tapi mungkin begini, kapal akan berlayar efektif kalau nahkodanya mantap, tak guna lurusin kursi-kursi dulu klo kapalnya masih miring, seperti Titanic yang lagi miring. Bisa betu, bisa salah. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

RAMADHAN, TAKWA DAN KEBAHAGIAAN

Tak terasa bulan ramadhan sebentar lagi tiba. Selama sebulan kita akan dilatih untuk menahan nafsu terhadap sesuatu yang sebelumnya boleh saja kita lakukan. Di hari biasa kita boleh dengan bebas makan dan minum. Setiba di bulan Ramadhan, kita tahan untuk tidak memakannya hingga magrib tiba. Bagi yang sudah biasa melakukan puasa, menjadi sesuatu yang mudah saja. Namun bagi yang belum biasa tentu akan menghadapi godaan yang besar antara melanjutkan puasa atau menghentikan ‘penderitaan’ dalam lapar dan dahaga.
Kekuatan motivasi seseorang melakukan sesuatu akan mempengaruhi kemampuannya menjalankan kegiatan tersebut. Puasa sebagai sebuah ibadah, sejatinya harus dimotivasi oleh dorongan iman. Menjalankan ibadah puasa karena puasa adalah perintah dari Allah dan mengharapkan ampunan dari Allah atas segala dosa dan kesalahan di masa lalu. Dengan motivasi yang kuat maka  godaan untuk berhenti juga akan kuat untuk dilawan.
Tujuan akhir dari puasa adalah mendapatkan derajat takwa (QS 2:183). Denga…

Undangan Walimah

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui.
QS. ar-Rum (30) : 22






Mohon doa dan restu, semoga Allah memudahkan setiap langkah kita dalam mendapatkan BERKAH Allah dalam setiap tahapan perjalanan hidup kita.

Buatlah Bahtera...

"Dan buatlah bahtera itu dengan pengawasan dan petunjuk wahyu kami". (QS. Hud: 37) 
Tidak dijelaskan dalam pendahuluan atau kelanjutan ayat itu bagaimana teknis dan detail cara pembuatan kapal yang diperintahkan Allah. Juga tidak diterangkan rentang waktunya. Kapan harus dimulai dan kapan harus selesai proyek pembuatan kapal tersebut. Sejatinya, sebuah proyek akan memiliki patokan awal dan akhir pekerjaan. Namun maksud yang hendak disampaikan ayat tersebut bukan masalah teknis pembuatan kapal. 
Makna yang ingin disampaikan adalah masalah ketauhidan dan perjuangan dalam dakwah kepada kaumnya. Proses dakwah yang tak mudah dan ujian keimanan yang sarat pelajaran didalamnya. Nabi Nuh berdakwah selaman 1000 kurang 50 tahun (29:14). Waktu yang sangat lama, Bro.