Langsung ke konten utama

Lagu Gombalisasi

Takkan ada cinta yg terus kujaga//
Takkan ada cinta yg indah terasa//
Hanya denganmu//
Hanya untukmu.
(Miss U honey 8) )

Syair diatas adalah penggalan dari lagu group band Nine Ball. Aku sebenarnya tidak kenal gruop band ini. Entah bagaimana ada di dalam hp-ku. Tapi kalimat-kalimatnya sungguh membuai. Mungkin juga sedikit lebay. Tapi mengandung cita rasa yang syahdu. Aku copy paste sebait. Lalu kutambahkan pemanis dengan kata rindu di bait akhir. Sempurna.

Sejenak terpikir sebuah ide. Kayaknya cocok nih dipakai menggombal seseorang. Hi... Kucari nama kekasihku yang berada di urutan pertama phonebook. Pencet tombol send. Terkirim. Mau tau apa reaksi jawabannya? Nanti, ye.

Menggombal? Kosakata ini terus terang tak pernah kuaplikasikan pada lawan jenis selain kepada pada dia. Itupun setelah menikah. (Betul nih..., Kemane aje lu?) Dulu aku termasuk species makhluk pemalu klo sama lawan jenis. Dari sisi akademik bidang kuliah dulu dan kerjaan saat ini berurusan dengan pelat dan baja. Keras dan no mercy. Wuih...Jadi ngak punya otoritas ilmiah untuk urusan gombal-menggombal.

Tapi sejak beberapa kali (sering!!! jujur saja) nonton Andre di OVJ dan Pas Mantap, 2 acara komedi di TV yang sering menyajikan adegan gombal ala Andre. Mulai terinspirasi juga akhirnya. Apalagi dah ada calon korban yang tepat sasaran. Sudah lengkap dengan label halalnya. Mmm..he...

Soal menggombal memang biasanya bagian laki-laki. Korbannya adalah perempuan. Kalau korbannya laki-laki juga, dijamin akan menjawab dua kata lalu menjauh. Iiih....kabur. He.., Betul tak. Tapi klo korbannya adalah perempuan, kemungkinan besar akan tersanjung. Sampai-sampai tersanjung berkali-kali. Tersanjung 2, 3, 4, 5 dst.

Mau bukti? Inilah jawaban seorang korban, istriku yang kena rayuan gombal.
"Piwiet... Preketiuw... :D luv u honey ;)"

So, mari belajar menggombal. Walaupun kita anak Teknik.

Inilah efek dari gombal itu.
Sekotak kue yang enak.
Manjur.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

RAMADHAN, TAKWA DAN KEBAHAGIAAN

Tak terasa bulan ramadhan sebentar lagi tiba. Selama sebulan kita akan dilatih untuk menahan nafsu terhadap sesuatu yang sebelumnya boleh saja kita lakukan. Di hari biasa kita boleh dengan bebas makan dan minum. Setiba di bulan Ramadhan, kita tahan untuk tidak memakannya hingga magrib tiba. Bagi yang sudah biasa melakukan puasa, menjadi sesuatu yang mudah saja. Namun bagi yang belum biasa tentu akan menghadapi godaan yang besar antara melanjutkan puasa atau menghentikan ‘penderitaan’ dalam lapar dan dahaga.
Kekuatan motivasi seseorang melakukan sesuatu akan mempengaruhi kemampuannya menjalankan kegiatan tersebut. Puasa sebagai sebuah ibadah, sejatinya harus dimotivasi oleh dorongan iman. Menjalankan ibadah puasa karena puasa adalah perintah dari Allah dan mengharapkan ampunan dari Allah atas segala dosa dan kesalahan di masa lalu. Dengan motivasi yang kuat maka  godaan untuk berhenti juga akan kuat untuk dilawan.
Tujuan akhir dari puasa adalah mendapatkan derajat takwa (QS 2:183). Denga…

Undangan Walimah

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui.
QS. ar-Rum (30) : 22






Mohon doa dan restu, semoga Allah memudahkan setiap langkah kita dalam mendapatkan BERKAH Allah dalam setiap tahapan perjalanan hidup kita.

Buatlah Bahtera...

"Dan buatlah bahtera itu dengan pengawasan dan petunjuk wahyu kami". (QS. Hud: 37) 
Tidak dijelaskan dalam pendahuluan atau kelanjutan ayat itu bagaimana teknis dan detail cara pembuatan kapal yang diperintahkan Allah. Juga tidak diterangkan rentang waktunya. Kapan harus dimulai dan kapan harus selesai proyek pembuatan kapal tersebut. Sejatinya, sebuah proyek akan memiliki patokan awal dan akhir pekerjaan. Namun maksud yang hendak disampaikan ayat tersebut bukan masalah teknis pembuatan kapal. 
Makna yang ingin disampaikan adalah masalah ketauhidan dan perjuangan dalam dakwah kepada kaumnya. Proses dakwah yang tak mudah dan ujian keimanan yang sarat pelajaran didalamnya. Nabi Nuh berdakwah selaman 1000 kurang 50 tahun (29:14). Waktu yang sangat lama, Bro.